Share

BONDOWOSO – Dua orang mengaku wartawan di Bondowoso tertangkap tangan karena diduga kuat melakukan pemerasan terhadap seorang Kepala di SDN Sumber Wringin 2, Senin (14/2/2022).

Dua orang tersebut yakni berinisial FR dan RS, yang diduga meminta uang sebesar Rp 5 juta untuk menghapus pemberitaan di nusantara-post.com dan indopers.net.

Pemberitaan dimaksud yakni terkait dugaan pungutan yang disebut memunculkan adanya keluhan wali murid perihal ketidak jelasan masalah Program Indonesia Pintar.

“Ke dua tersangka meminta uang kepada korban untuk membayar “ADV” sebesar Rp. 5.000.000, apabila korban tidak membayar, ke dua tersangka mengancam korban akan membuat berita dan  akan dipublikasian melalui media,” ungkap Kapolres Bondowoso, AKBP Herman Priyanto, pada Rabu (16/2/2022).

BB Uang tunai Rp 5 juta, dan ID card

Ia menjelaskan, awalnya ke dua pelaku meminta uang sebesar Rp 5 juta pada 8 Februari 2022 lalu. Namun, karena korban tak memiliki uang, maka ke dua oknum wartawan itu pun menayangkan pemberitaan tersebut di dua medianya.

Setelah itu, ke dua pelaku yang merupakan warga Desa Taal, Kecamatan Tapen, dan Desa Rejoagung, Kecamatan Sumber Wringin itu, kembali menemui korban.

Baca Juga : Siapkan Pengajar yang Beri Pengasuhan Positif Anak, LPKIPI Unicef Gelar Pelatihan di Ponpes Manbaul Ulum

Pertemuan ke dua ini, mereka meminta uang senilai Rp 20 juta, untuk menghapus pemberitaan. Namun, korban kembali menolak membayar uang sebesar itu. Karena itulah, nilai uang yang diminta pun kembali ke permintaan awal Rp 5 juta.

“Karena korban merasa diancam dan ketakutan, selanjutnya korban melakukan pembayaran uang senilai RP 5 juta,” ujarnya.

“Saat pembayaran itulah, tim dari Kepolisian melakukan tangkap tangan terhadap pelaku di Warung nasi padang Desa Sumbergading Kecamatan Sumber Wringin,” ujarnya.

Ditambahkan oleh Kasat Reskrim Polres Bondowoso, AKP Agung Ari Bowo, bahwa ke dua pelaku berikut barang buktinya kini telah diamankan di Mapolres Bondowoso untuk mengikuti proses hukum lebih lanjut.

“Kita amankan barang bukti selain uang tunai Rp 5 juta, juga ada delapan buah ID card,” katanya.

Akibat perbuatan itu, kata Agung, ke dua pelaku sendiri disangkakan Pasal 368 subs pasal 369 KUHP. “Ancaman hukumannya sembilan tahun penjara,” pungkasnya. (abr)