Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur Dr. H. Akhmad Sukardi MM saat launching Aplikasi SIPDe di Surabaya,Kemarin.

SURABAYA – Dalam mempemudah pelaku usaha memperoleh dana bergulir (dagulir) Pemprov Jatim meluncurkan Aplikasi Sistem Informasi Pembiayaan Dana Bergulir e-financing (SIPDe). Aplikasi tersebut secara resmi di launching oleh Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur Dr. H. Akhmad Sukardi MM diSurabaya, tadi siang.

Sukardi mengatakan, aplikasi SIPDe merupakan sebuah aplikasi yang diperuntukkan bagi dagulir untuk membantu masyarakat khususnya pelaku UMKM di Jatim dalam memperoleh modal usaha melalui program pembiayaan. Aplikasi yang dilaunching ini untuk memutus mata rantai dari proses administrasi yang lama. Melalui aplikasi ini pemohon dagulir tidak perlu lagi mengirim surat, namun cukup mendaftar melalui online.

“SIPDe ini adalah upaya Pemprov Jatim untuk mempermudah dan mempercepat agar masyarakat pelaku UMKM dapat segera memperoleh dagulir dengan cepat tanpa melalui mekanisme birokrasi yang rumit karena menggunakan IT,” katanya.

 

Baca Juga : Urus Perpanjangan STNK tanpa KTP Asli di Samsat Surabaya Barat

 

Hingga saat ini, kata Sukardi, Pemprov Jatim telah berperan aktif dalam menyalurkan program dagulir senilai Rp. 985.068.883.10,00 yang diperuntukkan kepada lebih dari 17.180 UMKM bagi seluruh kabupaten/kota se Jatim.Yang mendominasi kredit di Jatim yakni berasal dari skala usaha menengah dengan pangsa 47.39 % sebesar Rp. 42.29 trilliun. Namun, sektor usaha kecil dan mikro di Jatim telah mulai memanfaatkan fasilitas kredit yang mencapai 30.20 % atau sebesar Rp. 31.39 trilliun dan usaha mikro dengan pangsa 22.41% atau senilai Rp. 23.29 trilliun.

“UMKM inilah yang kuat di tengah krisis ekonomi yang sempat melanda Indonesia,” jelasnya.

Menurutnya, Dagulir Provinsi Jatim penyalurannya dapat dilakukan melalui Bank Jatim dan Bank UMKM di seluruh kabupaten/kota. “Cara awalnya memasukkan data UMKM binaan pada sistem informasi pembiayaan e-financing (SIPDe), kemudian SIPDe disosialisasikan kepada pelaku UMKM potensial untuk dapat bekerjasama dengan bank pelaksana,” pungkasnya.

Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur Dr. H. Akhmad Sukardi MM saat launching Aplikasi SIPDe di Surabaya,Kemarin.

Menurut Kepala Biro Perekonomian Setdaprov Jatim, Dr. Mas Purnomo Hadi MM latar belakang pembuatan SIPDe ini merupakan wujud dalam mengelola dagulir sekaligus terciptanya pelayanan publik yang positif. Tujuan dari dilaunchingnya SIPDe ini adalah untuk menyosialisasikan kebijakan pengelolaa Dagulir di JATIM kepada kabupatem/kota.

Tak hanya itu peningkatan pelayanan publk dan kinerja program dagulir UMKM di Jatim harus dapat diterapkan melalui aplikasi maupun teknologi yang ada sehingga dapat memudahkan pelaku UMKM.

“Harapan kami, pelayanan berupa fasilitas pembiayaan murah dan mudah melalui program dagulir ini aspek pengelolaannya dapat terselenggara dengan baik, murah dan efisien serta lebih mudah diakses olah masyarakat dengan menggunakan aplikasi teknologi,” pungkasnya.(sga)