Share

BONDOWOSO – BPS (Badan Pusat Statistik) saat ini tengah melakukan penghitungan produksi padi di Bondowoso dengan metode KSA (Kerangka Sampel Area). Metode ini dinilai sebagai metode yang lebih objektif dalam perhitungan data produksi padi.

Alasannya, lahan yang ada dipertanian itu diground check, dan diphoto melalui aplikasi yang terhubung ke server pusat. Sehingga bisa menghasilkan data yang lebih cepat dan akurat.

Kepala BPS Bondowoso Tri Erwandi dalam acara Focus Group Duscussion (FGD) Ekspose Data Statistik Tanaman Pangan (Padi) Hasil Survei Kerangka Sampel Area (KSA) dan Materi Ubinan 2018, Rabu (19/12), mengatakan, output terhadap penghitungan produksi beras dengan metode KSA yakni luas panen. Dengan penghitungan luas panen dikalikan produktivitas.

“BPS kan punya tusi mengumpulkan data, jadi utamanya tigas itu dilakukan oleh orang BPS. Tapi, keterbatasan tenaga, NPS merekrut tenaga lepas, namanya mitra statistik. Mereka yang akan membantu,” ungkapnya.

Ia menerangkan bahwa dalam penghitungan tersebut akan dilakukan secara sampling. Tentu dalam penentuannya pun juga dilakukan dengan metode yang melibatkan BPPT, Lapan, dan semua lembaga terkait.

“Ini sudah setahun dilakukan,” ungkapnya.

 

Baca Juga : Bupati Salwa Sebut Keuntungan Pengembang Kluster Sapi oleh BI

 

Menurutnya, jika dibandingkan dengan data sebelumnya tentu hasilnya akan berbeda. Mengingat penghitunfan sebelumnya dilakukan dengan pendekatan estimate.

Sementara itu, Wakil Bupati Irwan Bachtiar Rahmat, mengharapkan agar data yang dihasilkan dari survey metode KSA ini bisa objektif. Utamanya, terhadap area lahan pertanian yang sesungguhnya.

“Karena saya melihat sudah banyak lahan-lahan pertanian produktif yang sudah beralih fungsi, jadi perumahan-perumahan. Ini harus dicegah. Harus dimonitoring. Karena ini mengganggu keberlangsungan ketahanan pangan kita,” ungkapnya.

Ia mengatakan bahwa dalam pelaksanaan metode KSA ini, BPS juga harus bersinergi dengan mentri tani di Dispertan.

“Dengan melibatkan untuk melaksanakan pendataan yang real dengan metode KSA,” pungkasnya. (Och)